Saat Harga Benih Bandeng Turun, Pembudidaya Kurangi Produksi

Harga di pasar ekspor menjadi daya tarik pembudidaya benih atau nener ikan bandeng yang banyak dibiakkan di Bali.
Sayangnya, harga nener bandeng bisa turun saat permintaan Filipina juga mengkerut; harga per ekornya bisa Rp 5- Rp 6 rupiah saja. Itu sebabnya, bila permintaan dari Filipina menyusut, pembudidaya benih ikan bandeng juga ikut menurunkan produksinya.
Biasanya permintaan nener bandeng tersebut mengalami penurunan saat bulan November. “Bulan November Filipina menghentikan budidaya sehingga nener bandeng harga turun,” kata Made L. Nurdjana, Dirjen Perikanan Budidaya, Kementerian Kelautan dan Perikanan di Jakarta.
Jika turun, pemerintah melakukan pembelian nener tersebut untuk ditebar di sejumlah danau dan muara sungai untuk melakukan restocking ikan agar tetap berimbang. “Jangan khawatir, kita punya program membeli nener itu untuk restocking,” jelas Made.
Di pasar ekspor, nener bandeng Indonesia mengisi pasar Filipina, Sri Lanka dan sejumlah negara Asia lainnya.
sumber : kontan.co.id
Share: