Ekspor udang diproyeksi turun di kuartal II

Kuartal II, ekspor udang diperkirakan melandai. Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memproyeksikan kuartal II hanya sekitar 33.000 ton, lebih rendah 20,5% dibandingkan kuartal I.
Pemicunya antara lain penurunan harga di bulan Mei-Juni. Selain itu, stok udang di Indonesia banyak, sehingga semua cold storage cukup penuh di bulan-bulan ini. 


Saut P Hutagalung, Direktur Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan (P2HP) KKP mengatakan, menjelang Lebaran, banyak petambak panen juga cukup banyak yang panen bertahap (partial harvest). "Bagi tambak yang menanam benur pada pertengahan Agustus, disarankan panen bertahap sampai dengan November," kata Saut.
Sekadar informasi, target ekspor udang tahun ini sebanyak 200.000 ton, atau naik 25% dibandingkan tahun 2013 lalu yang hanya 160.000 ton. Kenaikan ekspor udang tersebut tidak lain dikarenakan produksi udang lokal yang meningkat, ditambah lagi dengan permintaan udang dunia yang membaik.
Kondisi usaha pertambakan dan perikanan secara umum jauh lebih baik di Indonesia dibandingkan di negara produsen lain. Misalnya kasus serius soal ketenagakerjaan di Thailand, isu sosial sampai pembakaran pabrik di Vietnam, dan juga masalah penyakit udang di Vietnam, Thailand dan Tiongkok.
Tentu di Indonesia juga ada tantangan bagi dunia usaha seperti naiknya tarif listrik, kurangnya dukungan perbankan menyediakan permodalan atau kredit usaha. Namun ini biasalah terjadi tiap tahun dan ini kejadian di semua negara.

sumber : kontan.co.id
Share: